PT Ciptapower Support Abadi

Panduan Kode Hitachi Alat Berat Kesalahan Error Lengkap

Home » Informasi » Panduan Kode Hitachi Alat Berat Kesalahan Error Lengkap
kode hitachi alat berat

Bagikan

Jika unit alat berat Anda menunjukkan kode error, lantas apa artinya? Simak informasi kode hitachi alat berat selengkapnya pada ulasan dibawah ini.

Alat berat kini menjadi salah satu kebutuhan yang vital diberbagai sektor lapangan, khususnya pada sektor industri, konstruksi dan pertambangan. Hal ini mengingat penggunaan alat berat cukup beragam, seperti penggalian, pengerukan, pengangkat, dan masih banyak lainnya. Kadang kala akibat kelalaian penggunaan dapat mengakibatkan human error yang biasanya dimunculkan pada layar indikator.

Oleh sebab itu sang operator mesin alat berat harus mengetahui arti dari masing-masing kode error, termasuk kode engine Komatsu.

Setelah memahami arti dari angka dan huruf dibawah ini, maka setidaknya dapat membantu untuk lebih memahami informasi yang relevan dari kesalahan unit excavator Hitachi.

Kode Hitachi Alat Berat

Berikut ini kami lampirkan dadtar kerusakan atau error  pada unit alat berat Hitachi

Kode Hitachi Alat Berat : 11100-2 sampai 11914-2

11100-2 : Kecepatan mesin tidak normal

11101-3 : Kontrol kecepatan engine knob sensor tekanan tinggi tidak normal

11101-4 : Sensor kenop kontrol kecepatan engine abnormal tekanan rendah

11200-3 : Pompa 1 sensor tekanan oli tekanan tinggi tidak normal

11200-4 : Pompa 1 Sensor tekanan oli kelainan tekanan rendah

11202-3 : Pompa 2 Sensor tekanan oli tekanan tinggi tidak normal

11202-4 : Pompa 2 Sensor tekanan oli kelainan tekanan rendah

11206-3 : Pompa 1 pompa kontrol tekanan sensor tekanan tinggi tidak normal

11206-4 : Pompa 1 pompa sensor tekanan kontrol kelainan tekanan rendah

11208-3 : Pompa 2 pompa kontrol tekanan sensor tekanan tinggi tidak normal

11208-4 : Pompa 2 pompa kontrol tekanan sensor tekanan rendah tidak normal

11301-3 : Rotary pilot pressure sensor kelainan tekanan tinggi

11301-4 : Rotary pilot pressure sensor kelainan tekanan rendah

11302-3 : Sensor tekanan pilot boom yang diangkat memiliki kelainan tekanan tinggi

11302-4 : Sensor tekanan pilot boom lift kelainan tekanan rendah

11303-3 : Stick menarik kembali sensor tekanan pilot kelainan tekanan tinggi

11303-4 : Sensor tekanan pilot retraksi stick kelainan tekanan rendah

11304-3 : Walking pilot pressure sensor kelainan tekanan tinggi

11304-4 : Walking pilot pressure sensor kelainan tekanan rendah

11307-3 : Sensor tekanan pilot perangkat kerja front-end yang abnormal memiliki tekanan tinggi

11307-4 : Sensor tekanan pilot perangkat kerja front-end yang abnormal memiliki tekanan rendah

11400-2 : Pump 2 Kontrol Batas Alir Maksimum Katup Solenoid Umpan Balik Saat Ini Tidak Normal

11400-3 : Pompa 2 Batas Maksimum Kontrol Kontrol Solenoid Valve Umpan Balik Arus Tinggi Tidak Normal

11400-4 : Pompa 2 Batas Maksimum Kontrol Kontrol Solenoid Umpan Balik Arus Rendah Abnormal

11401-2 : Kontrol torsi umpan balik solenoid valve tidak normal

11401-3 : Kontrol torsi umpan balik solenoid valve abnormal tinggi saat ini

11401-4 : Kontrol torsi umpan balik solenoida kelainan arus rendah

11402-2 : Unit katup solenoid (SF) (regenerasi penggalian) umpan balik saat ini tidak normal

11402-3 : Unit katup solenoid (SF) (regenerasi penggalian) umpan balik kelainan arus tinggi

11402-4 : Unit katup solenoid (SF) (regenerasi penggalian) umpan balik kelainan arus rendah

11403-2 : Unit katup solenoid (SC) (regenerasi stick) umpan balik saat ini tidak normal

11403-3 : Unit katup solenoid (SC) (regenerasi stick) umpan balik kelainan arus tinggi

11403-4 : Unit katup solenoid (SC) (regenerasi stick) umpan balik kelainan arus rendah

11404-2 : Unit katup solenoid (SG) (kontrol tekanan luapan) umpan balik saat ini tidak normal

11404-3 : Unit katup solenoid (SG) (kontrol tekanan luapan) umpan balik anomali arus tinggi

11404-4 : Unit katup solenoid (SG) (kontrol tekanan luapan) umpan balik kelainan arus rendah

11405-2 : Unit katup solenoid (SI) (pemilihan motor perjalanan cepat) umpan balik saat ini tidak normal

11405-3 : Unit solenoid valve (SI) (pemilihan motor perjalanan cepat) umpan balik kelainan arus tinggi

11405-4 : Unit solenoid valve (SI) (pemilihan motor perjalanan cepat) umpan balik kelainan arus rendah

11410-2 : Pompa 1 Kontrol batas maksimum katup solenoid (opsional) umpan balik saat ini tidak normal

11410-3 : Pompa 1 Kontrol Batas Maksimum Katup Solenoid (Opsional) Umpan Balik Abnormal Arus Tinggi

11410-4 : Pompa 1 Kontrol Batas Maksimum Katup Solenoid (Opsional) Umpan Balik Arus Rendah Abnormal

11910-2 : Kecepatan engine aktual diterima dari ECM

11918-2 : Mode pengoperasian diterima dari monitor

11911-2 : Sinyal keselamatan diterima dari ECM

11920-2 : Aliran bahan bakar diterima dari ECM

11914-2 : Suhu cairan pendingin radiator yang diterima dari ECM

Kode Hitachi Alat Berat Sensor Mesin

11901-3 : Sensor suhu oli hidrolik tekanan tinggi

11901-4 : Sensor suhu oli hidrolik tekanan rendah

11905-3 : Sensor tekanan bawah boom tekanan tinggi (opsional) tidak normal

11905-4 : Sensor tekanan bawah boom tekanan rendah (opsional) tidak normal

636-2 : Kesalahan sensor sudut camshaft (tidak ada sinyal) Meskipun sinyal engkol muncul, sinyal cam tidak muncul.

636-2 : Kesalahan sensor sudut camshaft (kesalahan sinyal) Denyut sinyal cam tidak cocok.

723-2 : Kesalahan sensor kecepatan engkol (tidak ada sinyal) Meskipun sinyal engkol muncul, sinyal cam tidak muncul.

723-2 : Kesalahan sensor kecepatan engkol (kesalahan sinyal) Denyut sinyal cam tidak cocok.

636-7 : Ketidakcocokan fase sensor sudut camshaft Pulsa cam kanan di celah engkol tidak ada.

172-3 : Kelainan sensor suhu udara masuk (abnormalitas tekanan tinggi) Tegangan sensor suhu udara masuk lebih tinggi dari 4,95 V dalam waktu 3 menit setelah engine start

172-4 : Intake sensor suhu udara abnormal (tekanan rendah abnormal) Tegangan sensor suhu udara intake lebih rendah dari 0,1 V

110-3 : Sensor suhu pendingin abnormal (tekanan tinggi abnormal) Tegangan sensor suhu pendingin lebih tinggi dari 4,85 V

Sensor suhu pendingin 110-4 abnormal (kelainan tekanan rendah) Tegangan sensor suhu pendingin lebih rendah dari 0,1 V

102-4 : Supercharged sensor tekanan intake abnormal (tekanan tinggi abnormal) Supercharged sensor tekanan intake lebih tinggi dari 4,9 V

102-3 : Supercharged sensor tekanan intake abnormal (tekanan rendah abnormal) Supercharged sensor tekanan intake lebih rendah dari 0,1 V

10001-3 : Posisi EGR abnormal (tidak ada spesifikasi kuas) Kondisi sinyal keluaran posisi EGR tidak dapat muncul

108-4 : Kelainan sensor tekanan atmosfer (kelainan tekanan tinggi) Tegangan sensor tekanan atmosfer lebih tinggi dari 3,8 V

108-3 : Kelainan sensor tekanan atmosfer (kelainan tekanan rendah) Tegangan sensor tekanan atmosfer lebih rendah dari 0,5 V

174-3 : Kelainan sensor suhu bahan bakar (kelainan tekanan tinggi) Tegangan sensor suhu bahan bakar lebih tinggi dari 4,85 V dalam waktu 3 menit setelah engine start

174-4 : Sensor suhu bahan bakar abnormal (kelainan tekanan rendah) Tegangan sensor suhu bahan bakar lebih rendah dari 0,1 V

157-3 : Kelainan sensor tekanan common rail (kelainan tekanan tinggi) Tegangan sensor tekanan common rail lebih tinggi dari 4.5 V

157-3 : Kelainan sensor tekanan common rail (kelainan tekanan rendah) Tegangan sensor tekanan common rail lebih rendah dari 0,7 V

100-4 : Sensor tekanan oli abnormal (abnormal tekanan tinggi) Tegangan sensor tekanan oli lebih tinggi dari 4,85 V

100-3 : Sensor tekanan oli abnormal (abnormal tekanan rendah) Tegangan sensor oli lebih rendah dari 0,1 V

105-3 : Kelainan sensor suhu udara masuk supercharged (kelainan tekanan tinggi) Lebih dari 5 menit setelah engine start atau suhu pendingin melebihi

Pada suhu 50 ° C (122 ° F), tegangan sensor suhu udara masuk lebih tinggi dari 4,95V

105-4 : Supercharged sensor suhu udara masuk abnormal (tekanan rendah abnormal) Supercharged sensor suhu udara masuk lebih rendah dari 0,1 V

636-2 : Sensor sudut camshaft tidak normal (tidak ada sinyal) ○ ○

636-2 : Kesalahan sensor sudut camshaft (kesalahan sinyal)

Operasi tidak terpengaruh, Tidak dapat memulai kembali setelah dimatikan

723-2 : Sensor kecepatan engkol tidak normal (tidak ada sinyal) ○

723-2 : Kesalahan sensor kecepatan engkol (kesalahan sinyal)

Daya output tidak turun

636-7 : Ketidakcocokan fase sensor sudut camshaft tidak terpengaruh selama operasi.

Tidak dapat memulai kembali setelah dimatikan ○ ○

172-3 : Intake sensor suhu udara abnormal (kelainan tekanan tinggi) ○

172-4 : Intake sensor suhu udara abnormal (kelainan tekanan rendah)

Daya output tidak turun

110-3 : Kelainan sensor suhu pendingin (kelainan tekanan tinggi)

Sensor suhu pendingin 110-4 abnormal (kelainan tekanan rendah)

Daya output tidak turun

102-4 : Supercharged sensor tekanan intake abnormal (abnormal tekanan tinggi)

102-3 : Sensor tekanan masukan supercharged abnormal (kelainan tekanan rendah)

Daya output tidak turun

10001-3 : Posisi EGR tidak normal (tidak ada spesifikasi kuas) Daya keluaran tidak berkurang ○

108-4 : Kelainan sensor tekanan atmosfer (kelainan tekanan tinggi) ○

108-3 : Kelainan sensor tekanan atmosfer (kelainan tekanan rendah)

Daya output tidak turun

174-3 : Kelainan sensor suhu bahan bakar (kelainan tekanan tinggi) ○

174-4 : Kelainan sensor suhu bahan bakar (kelainan tekanan rendah)

Daya output tidak turun

157-3 : Kelainan sensor tekanan common rail (kelainan tekanan tinggi)

157-4 : Kelainan sensor tekanan common rail (kelainan tekanan rendah)

Penurunan daya output: 70%

100-4 : Sensor tekanan oli abnormal (kelainan tekanan tinggi) ○

100-3 : Kelainan sensor tekanan oli (kelainan tekanan rendah)

105-3 : Sensor suhu udara masuk supercharged abnormal (kelainan tekanan tinggi) ○

Sensor suhu udara masuk 105-4 Supercharged abnormal (kelainan tekanan rendah)

10002-2 : Kelainan kontrol katup EGR Posisi mengangkat target katup dan perbedaan posisi mengangkat aktual lebih dari 20%

1347-0 : Suction control valve drive sistem sirkuit terbuka, + B atau ground pendek

Katup kontrol hisap menggerakkan arus di atas 2400 mA atau di bawah 50 mA. Atau target saat ini dan perbedaan aktual saat ini adalah 1000 mA atau lebih

Kode Hitachi Alat Berat Error Nozzle

651-3 : Nozzle # 1 Sistem Drive Buka Injector 1 Monitor Tanpa Sinyal Input

652-3 : Nozzle # 2 Sistem terbuka sirkuit drive Injector 2 memonitor tidak ada sinyal input

653-3 : Nozzle # 3 Sistem Drive Buka Injector 3 Monitor Tanpa Sinyal Input

654-3 : Nozzle # 4 Sistem Drive Buka Injector 4 Monitor Tanpa Sinyal Input

655-3 : Nozzle # 5 Sistem Drive Buka Injector 5 Monitor Tanpa Sinyal Input

656-3 : Nozzle # 6 Sistem Drive Buka Injector 6 Monitor Tanpa Sinyal Input

Kode Error Tekanan Tangki Oli

157-0 : Tekanan tangki oli umum tidak normal (level 1) Tekanan tangki oli umum melebihi 185 MPa

157-0 : Tekanan tangki minyak umum abnormal (sekunder) Tahap pertama “tekanan tangki minyak umum tidak normal”, dan tekanan tangki minyak umum melebihi 190 MPa

157-2 : Tekanan tangki oli abnormal (tekanan berlebih pompa) Ketika daya katup kontrol hisap minyak 40% atau lebih, atau ketika tekanan target katup kontrol hisap adalah 90 mm3 / dtk atau kurang, tekanan tangki oli sebenarnya adalah 40 MPa lebih tinggi daripada target tekanan bah (410 kg / cm2, 5820 psi)

633-7 : Pembatas tekanan terbuka Pembatas tekanan terbuka

1240-1 : Tidak ada tekanan yang dikirim ke pompa (kebocoran bahan bakar) Ketika daya katup kontrol hisap adalah 33% atau kurang, atau ketika tekanan yang dikirim ke katup kontrol hisap adalah 28000 mm3 / detik atau lebih dan kecepatannya adalah 1.200 m 1, sebenarnya Tekanan tangki 50 MPa lebih tinggi dari tekanan tangki target (510 kg / cm2, 7270 psi)

1239-1 : Tidak ada tekanan untuk memompa (kebocoran bahan bakar) Ketika tekanan yang dikirim ke katup kontrol hisap adalah 900 menit-1, tekanan tangki aktual adalah 15 MPa (150 kg / cm2, 2180 psi) atau kurang 1

Kode Hitachi Alat Berat : Kelainan Sensor Pilot

11301-3 : Kelainan tekanan tinggi sensor tekanan pilot berputar. Alasan kesalahan: tegangan 4.75V atau lebih tinggi. Kontrol yang terpengaruh: (1) Kontrol regenerasi stick (2) Kontrol aliran attachment (3) Kontrol alarm mematikan.

Gejala operasi mesin ketika terjadi kesalahan: (1) Tongkat tongkat ditarik dan berputar kecepatan tongkat operasi gabungan lambat (2) Jika mesin dilengkapi dengan alarm swing dan ketika alarm swing aktif, alarm swing terus berbunyi

Keterangan: (1) Periksa harness kabel (2) Ganti sensor tekanan pilot rotary

11301-4 : Kelainan tekanan rendah dari sensor tekanan pilot rotary

Alasan kesalahan: tegangan kurang dari 0.25V

Kontrol yang terpengaruh: (1) Kontrol regenerasi stick (2) Kontrol aliran attachment (3) Kontrol alarm mematikan

Gejala operasi mesin ketika terjadi kesalahan: (1) Tongkat tongkat ditarik dan berputar kecepatan tongkat operasi gabungan lambat (2) Jika mesin dilengkapi dengan alarm swing dan ketika alarm swing aktif, alarm swing terus berbunyi

Keterangan: (1) Periksa harness kabel (2) Ganti sensor tekanan pilot rotary

11301-3 : Sensor tekanan pilot boom boom meningkatkan kelainan tekanan tinggi

Alasan kesalahan: tegangan 4.75V atau lebih tinggi

Kontrol yang terpengaruh: (1) Kontrol mode HP (2 kontrol regenerasi stick) (3) Kontrol regenerasi excavator (4) Kontrol peningkatan daya otomatis (5) Kontrol aliran attachment

Gejala operasi mesin saat terjadi kesalahan: (1) Ketika HP dikontrol, kecepatan angkat boom tidak meningkat. (2) Tongkat menarik dan tuas operasi kombinasi angkat lambat.

Keterangan: (1) Periksa harness (2) Ganti sensor tekanan pilot boom lift

11301-4 : Sensor tekanan pilot boom boom meningkatkan kelainan tekanan rendah

Alasan kesalahan: tegangan lebih rendah dari 0,25V

Kontrol yang terpengaruh: (1) Kontrol mode HP (2 kontrol regenerasi stick) (3) Kontrol regenerasi excavator (4) Kontrol peningkatan daya otomatis (5) Kontrol aliran attachment

Gejala operasi mesin saat terjadi kesalahan: (1) Ketika HP dikontrol, kecepatan angkat boom tidak meningkat. (2) Tongkat menarik dan tuas operasi kombinasi angkat lambat.

Keterangan: (1) Periksa harness (2) Ganti sensor tekanan pilot boom lift

10 Tips Perawatan Harian Excavator Hitachi

Agar unit excavator Hitachi tidak mudah cepat rusak, berikut ini kami hadirkan beberapa tips mudah untuk melakukan perawatan harian excavator Hitachi, diantaranya :

1. Periksa filter udara

Pertama, sebaiknya lakukan pemeriksaan filter udara. Bersihkan jika sudah kotor, juga lakukan pergantian jika sudah mencapai batas pakai maksimum.

Umumnya setelah 6 kali pembersihan atau bila digunakan lebih dari 1 tahun, elemen filter harus diganti. Jangan gunakan elemen filter dengan lapisan atau paking yang rusak. Jangan mengganti atau membersihkan elemen filter udara saat mesin bekerja. Saat membersihkan elemen filter, tidak perlu mengetuk.

2. Bersihkan sistem pendingin

Bersihkan bagian dalam pada sistem pendingin. Setelah mesin cukup dingin, kendurkan tutup lubang injeksi air secara perlahan untuk mengurangi tekanan internal tangki air, lalu tiriskan air.

Ingat ya, jangan membersihkan mesin saat mesin bekerja. Hati-hati dengan kipas berputar berkecepatan tinggi.

3. Periksa & kencangkan baut track shoe

4. Periksa & sesuaikan ketegangan perayap

Ukur jarak antara bagian bawah rangka perayap dan bagian atas sabuk weir yang diarde (sisi dalam pelat perayap) pada roller keempat dari roda penggerak. Jarak standar adalah (303±20)mm. Jika nilai terukur tidak dalam kisaran standar, sesuaikan dengan melonggarkan atau mengencangkan.

5. Pistol pemeriksa pemanas saluran masuk udara

6. Ganti gigi ember

7. Sesuaikan celah ember

Ketika celah kurang dari ketebalan shim dari 1,0mm dan 0,5mm maka sesuaikan.

8. Periksa level cairan pembersih jendela, jika tidak cukup maka Anda dapat tambahkan

9. Periksa levei cairan AC

periksa level cairan refrigeran (Freon 143), jika refrigeran tidak mencukupi, kinerja pendinginan akan memburuk, dan refrigeran harus ditambahkan

10. Ganti elemen filter dari filter oli

Kesimpulan

Demikian informasi seputar panduan dalam membaca kode hitachi alat berat dengan lengkap. Semoga informasi diatas dapat bermanfaat untuk menjadi rujukan terpercaya Anda saat ini. Ingat ya, setiap kode yang ditampilkan pada layar indikator berarti membutuhkan penanganan yang berbeda-beda sesuai kebutuhan. Maka dari itu, sebagai pengguna cerdas harus mengetahui secara luas dalam membaca dan menangani unit mesin yang error.

Silakan hubungi perawatan mesin hidrolik & layanan jasa perbaikan alat berat  terpercaya pilihan Anda agar mendapatkan hasil yang lebih maksimal.

1 thought on “Panduan Kode Hitachi Alat Berat Kesalahan Error Lengkap”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top
×

Apa yang bisa kami bantu ?

×